Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 27 November 2011

Negara

Gold

Silver

Bronze

Overall Medal
Indonesia

182

151

143

476
Thailand

109

100

120

329
Vietnam

96

92

100

288
Malaysia

59

50

81

190
Singapore

42

45

73

160
Philippines

36

56

77

169
Myanmar

16

27

37

80
Lao PDR

9

12

36

57
Cambodia

4

11

24

39
Timor Leste

1

1

6

8
Brunei Darussalam

0








4

7

11
Grand Total

554

549

704

1807

hasil akhir perolehan medali sea games ke 26

Negara
Gold
Silver
Bronze
Overall Medal
Indonesia
182
151
143
476
Thailand
109
100
120
329
Vietnam
96
92
100
288
Malaysia
59
50
81
190
Singapore
42
45
73
160
Philippines
36
56
77
169
Myanmar
16
27
37
80
Lao PDR
9
12
36
57
Cambodia
4
11
24
39
Timor Leste
1
1
6
8
Brunei Darussalam
0
4
7
11
Grand Total
554
549
704
1807

Jumat, 07 Oktober 2011

transportasi di jakarta

hello teman teman ini postingan yang keempat yang saya buat, yang sebelumnya saya buat bertema mistery serta tips tips dalam belajar, nah kali ini saya akan memposting tentang transportasi di jakarta, sebenarnya sarana transportasi di jakarta itu sangat banyak yah teman teman, saya tidak akan menyabutkan semuanya tetapi saya menyebutkan salah satunya yaitu bus transjakarta alias busway,
Transjakarta atau umum disebut Busway adalah sebuah sistem transportasi bus cepat atau Bus Rapid Transit di Jakarta, Indonesia. Sistem ini dimodelkan berdasarkan sistem TransMilenio yang sukses di Bogota, Kolombia. Perencanaan Busway telah dimulai sejak tahun 1997 oleh konsultan dari Inggris. Pada waktu itu direncanakan bus berjalan berlawanan dengan arus lalu-lintas (contra flow) supaya jalur tidak diserobot kendaraan lain, namun dibatalkan dengan pertimbangan keselamatan lalu-lintas. Meskipun Busway di Jakarta meniru negara lain (Kolombia, Jepang, Australia), namun Jakarta memiliki jalur yang terpanjang dan terbanyak. Sehingga kalau dulu orang selalu melihat ke Bogota, sekarang Jakarta sebagai contoh yang perlu dipelajari masalah dan cara penanggulangannya.

Model Bus

Model bus Transjakarta ada 2 :
  1. single decker bus (bus tunggal)
  2. articulated bus (bus gandeng)

 Sejarah

Koridor 1 (2004)


Jalur Transjakarta (kanan) merupakan jalur khusus yang tidak boleh dilewati kendaraan lainnya.
Bus Transjakarta memulai operasinya pada 15 Januari 2004 dengan tujuan memberikan jasa angkutan yang lebih cepat, nyaman, namun terjangkau bagi warga Jakarta. Untuk mencapai hal tersebut, bus ini diberikan lajur khusus di jalan-jalan yang menjadi bagian dari rutenya dan lajur tersebut tidak boleh dilewati kendaraan lainnya (termasuk bus umum selain Transjakarta). Agar terjangkau oleh masyarakat, maka harga tiket disubsidi oleh pemerintah daerah.
Pada saat awal beroperasi, Transjakarta mengalami banyak masalah, salah satunya adalah ketika atap salah satu busnya menghantam terowongan rel kereta api. Selain itu, banyak dari bus-bus tersebut yang mengalami kerusakan, baik pintu, tombol pemberitahuan lokasi halte, hingga lampu yang lepas.
Selama 2 pekan pertama, dari 15 Januari 2004 hingga 30 Januari 2004, bus Transjakarta memberikan pelayanan secara gratis. Kesempatan itu digunakan untuk sosialisasi, di mana warga Jakarta untuk pertama kalinya mengenal sistem transportasi yang baru. Lalu, mulai 1 Februari 2004, bus Transjakarta mulai beroperasi secara komersial.

Beberapa bus Transjakarta di Jalan Sudirman.
Sejak Hari Kartini pada 21 April 2005, Transjakarta memiliki sopir perempuan sebagai wujud emansipasi wanita. Pengelola menargetkan bahwa nanti jumlah pengemudi wanita mencapai 30% dari keseluruhan jumlah pengemudi. Sampai dengan bulan Mei 2006, sudah ada lebih dari 50 orang pengemudi wanita.

Koridor 2 dan 3 (2006)

Tepat 2 tahun setelah pertama kali dioperasikan, pada 15 Januari 2006 Transjakarta meluncurkan jalur koridor 2 (Pulogadung-Harmoni) dan 3 (Kalideres-Pasar Baru). Sejak Minggu-10 Februari 2008, beberapa bus Transjakarta koridor 3 mulai melalui rutenya yang baru, yaitu dari arah Kalideres setelah halte Jelambar tetap lurus melewati Jalan Kyai Tapa menuju Halte Harmoni Central Busway tidak berbelok melalui Tomang. Penggunaan jalur ini masih belum resmi karena sebagian besar bus koridor 3 masih melaui jalur Tomang, dan 2 halte busway sepanjang Jalan Kyai Tapa belum beroperasi. Sejak tanggal 10 September 2008, 2 halte tersebut (Grogol dan Sumber Waras) mulai dioperasikan secara resmi.

Koridor 4, 5, 6, dan 7 (2007)

Pada tahun 2006, dimulai pembangunan 4 koridor baru Busway, yaitu:
Sama seperti pada pembangunan koridor-koridor sebelumnya, proyek pembangunan 4 koridor ini juga mengundang reaksi negatif beberapa pihak terutama karena kemacetan parah yang disebabkannya.
Koridor 4-7 ini diresmikan penggunaannya pada Sabtu-27 Januari 2007, oleh Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso di shelter Taman Impian Jaya Ancol. Setelah peresmiannya, keempat koridor ini baru efektif beroperasi pada tanggal 28 Januari 2007. Tidak seperti pada waktu peresmian koridor 1, tidak ada tiket gratis untuk masyarakat untuk sosialisasi di koridor-koridor ini.

 Koridor 8 (2008 - 2009), 9, dan 10 (2008 - 2010)


Rencana jalur Transjakarta
Pembangunan koridor 8-10 dimulai pada bulan Agustus 2007.[1] Ketiga koridor ini awalnya direncanakan untuk dapat beroperasi bulan Maret 2008, namun mengalami beberapa penundaan.
Rencana operasional koridor 8 awalnya ditunda hingga 14 Februari 2009[2], namun akhirnya mengalami penundaan lagi. Koridor ini pertama kali diujicoba secara terbatas pada tanggal 9 Februari 2009,[3] dan memasuki tahap operasional pada Sabtu-21 Februari 2009.[4] Dari 45 bus yang dibutuhkan untuk melayani koridor 8, hingga tanggal 6 Februari 2009 baru tersedia 20 bus, yang memaksa BLUTJ untuk memangkas rute operasional dari Lebak Bulus - Harmoni menjadi Lebak Bulus - Daan Mogot (Halte Jelambar, walau sebagian sumber menginformasikan Halte Indosiar).[2]
Pada hari pertama operasionalnya, koridor 8 direncanakan beroperasi pada periode 13.00-22.00 WIB[4]
Setelah mengalami beberapa penundaan, pada Senin-7 Desember 2009, Kepala Dinas Perhubungan DKI M. Tauchid menginformasikan bahwa pengoperasian koridor 9 dan 10 kembali mengalami penundaan. Target operasional yang awalnya ditetapkan pada Juni-Oktober 2010 diundur menjadi November 2010.[5] Penundaan kali ini disebabkan karena penentuan tarif per kilometer bus yang baru disepakati oleh Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI) dan belum ditunjuknya operator yang mengelola koridor ini. Penentuan operator direncakan menggunakan sistem lelang yang akan dilakukan pada bulan Februari atau Maret 2010. Koridor ini direncakan akan dilayani oleh total 139 armada dengan perincian:
  • 65 bus single dan 15 bus gandeng di Koridor 9.
  • 45 bus single dan 10 bus gandeng di Koridor 10.
Koridor 8, 9 dan 10 ini melayani rute:
  • Lebak Bulus - Harmoni (Koridor 8), dengan panjang 26 km.
Rute melalui Jalan Ciputat Raya, Jalan TB Simatupang, Jalan Metro Pondok Indah, Jalan Sultan Iskandar Muda, Jalan Teuku Nyak Arif, Jalan Letjen Supeno, Simprug Bypass, Jalan Panjang Raya, Jalan Daan Mogot, Jalan Tomang Raya, Gajah Mada/Hayam Wuruk.
  • Pinang Ranti - Pluit (Koridor 9), dengan panjang 29,9 km.
Rute melalui Jalan Pondok Gede Raya, Tol Jagorawi, Mayjen Sutoyo, MT Haryono, Gatot Subroto, S.Parman, Latumeten, Jembatan Dua, Jembatan Tiga, Pluit.
Rute melalui Jalan Mayjen Sutoyo, DI Panjaitan, Jend Ahmad Yani, Yos Sudarso, Enggano.

[sunting] Bus


Armada bus Mercedes-Benz yang digunakan di koridor 1. Model yang sama juga digunakan di koridor 9 dan 10

Armada bus Daewoo yang digunakan di koridor 2.

Armada bus Daewoo yang digunakan di koridor 2 dan 3. Model yang sama juga dioperasikan di koridor 4, 6, 7 dan 8.

Armada bus Daewoo yang digunakan di koridor 3.
Bus yang digunakan sebagai bus Transjakarta adalah
  • Koridor 1 : bus Mercedes-Benz dan Hino berwarna merah dan kuning
  • Koridor 2 : bus Daewoo berwarna biru - putih, dan warna abu-abu
  • Koridor 3 : bus Daewoo berwarna kuning - merah, dan warna abu-abu
  • Koridor 4 : bus Daewoo dan Hyundai (JTM), bus Hino (PP) berwarna abu-abu
  • Koridor 5 : bus gandeng HuangHai dan bus Daewoo (JMT), bus gandeng Komodo (LRN) berwarna abu-abu
  • Koridor 6 : bus Daewoo dan Hyundai (JTM), bus Hino (PP) berwarna abu-abu
  • Koridor 7 : bus Daewoo dan Hyundai (JMT), bus Hino (LRN) berwarna abu-abu
  • Koridor 8 : bus Hino (LRN) bus Hino (PP) berwarna abu-abu
  • Koridor 9 : bus Hyundai(BMP) & (TMB),bus gandeng Komodo (BMP) berwarna merah dan kuning
  • Koridor 10 : bus Hyundai(BMP), Mercedes-Benz dan Hino (JET)(bantuan koridor 1) berwarna merah dan kuning
Semua armada Transjakarta tersebut disertai dengan gambar elang bondol terbang sambil mencengkram beberapa buah salak di bagian eksterior. Bahan bakar yang digunakan di koridor 1 dan 10 adalah bio solar. Untuk Koridor 2 - 9 berbahan bakar gas.
Bus-bus ini dibangun dengan menggunakan bahan-bahan pilihan. Untuk interior langit-langit bus, menggunakan bahan yang tahan api sehingga jika terjadi percikan api tidak akan menjalar. Untuk kerangkanya, menggunakan Galvanil, suatu jenis logam campuran seng dan besi yang kokoh dan tahan karat.
Bus Transjakarta memiliki pintu yang terletak lebih tinggi dibanding bus lain sehingga hanya dapat dinaiki dari halte khusus busway (juga dikenal dengan sebutan shelter). Pintu tersebut terletak di bagian tengah kanan dan kiri. Untuk bus gandeng memiliki tiga pasang pintu yaitu bagian depan, tengah, belakang kanan dan kiri. Sedangkan bus single di koridor 4 - 9 memiliki dua pasang pintu, yaitu bagian depan dan belakang kanan dan kiri
Pintu bus menggunakan sistem lipat otomatis yang dapat dikendalikan dari konsol yang ada di panel pengemudi. Untuk bus koridor 2 - 8, mekanisme pembukaan pintu telah diubah menjadi sistem geser untuk lebih mengakomodasi padatnya penumpang pada jam-jam tertentu, di dekat kursi-kursi penumpang yang bagian belakangnya merupakan jalur pergeseran pintu, dipasang pengaman yang terbuat dari gelas akrilik untuk menghindari terbenturnya bagian tubuh penumpang oleh pintu yang bergeser.
Setiap bus dilengkapi dengan papan pengumuman elektronik dan pengeras suara yang memberitahukan halte yang akan segera dilalui kepada para penumpang dalam 2 bahasa, yaitu bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Setiap bus juga dilengkapi dengan sarana komunikasi radio panggil yang memungkinkan pengemudi untuk memberikan dan mendapatkan informasi terkini mengenai kemacetan, kecelakaan, barang penumpang yang tertinggal, dan lain-lain. Khusus di koridor 5 dilengkapi papan nomor bus contoh : JMT 053. Sementara di koridor 9 dan 10 dilengkapi papan jurusan bus contoh 09. PLUIT atau 09. PINANG RANTI dan 10. TANJUNG PRIOK atau 10. CILILITAN
Untuk keselamatan penumpang disediakan 8 buah palu pemecah kaca yang terpasang di beberapa bingkai jendela dan 3 buah pintu darurat (koridor 1 - 3 dan 10), 1 pintu darurat (koridor 4 - 9) yang bisa dibuka secara manual untuk keperluan evakuasi cepat dalam keadaan darurat, serta dua tabung pemadam api di depan dan di belakang.
Untuk menjaga agar udara tetap segar, terutama pada jam-jam sibuk, mulai bulan Januari 2005 secara bertahap di setiap bus telah di pasang alat pengharum ruangan otomatis, yang secara berkala akan melakukan penyemprotan parfum.

Halte


Halte Harmoni yang sedang diperluas dilihat dari arah Utara.

Halte Gambir II.
Halte-halte Transjakarta berbeda dari halte-halte bus biasa. Selain letaknya yang berada di tengah jalan, bahkan di halte di depan gedung pertokoan Sarinah dan Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa, diberi fasilitas lift.

Halte Busway di Pasarbaru
Kontruksi halte didominasi oleh bahan alumunium, baja, dan kaca. Ventilasi udara diberikan dengan menyediakan kisi-kisi alumunium pada sisi halte. Lantai halte dibuat dari pelat baja. Pintu halte menggunakan sistem geser otomatis yang akan lansung terbuka pada saat bus telah merapat di halte. Jembatan penyebrangan yang menjadi penghubung halte dibuat landai (dengan perkecualian beberapa halte, seperti halte Bunderan HI) agar lebih ramah terhadap orang cacat. Lantai jembatan menggunakan bahan yang sama dengan lantai halte (dengan pengecualian pada beberapa jembatan penyeberangan seperti halte Jelambar dan Bendungan Hilir yang masih menggunakan konstruksi beton).
Waktu beroperasi halte-halte ini adalah 05:00–22:00 WIB. Apabila setelah pukul 22:00 masih ada penumpang di dalam halte yang belum terangkut karena kendala teknis operasional, maka jadwal operasi akan diperpanjang secukupnya untuk mengakomodasi kepentingan para penumpang yang sudah terlanjur membeli tiket tersebut.
Untuk dapat memasuki halte, setelah membeli tiket (Single Trip), calon penumpang harus memasukkan tiket ke mesin pemeriksa tiket (atau biasa disebut barrier), setelah itu secara otomatis pintu palang tiga di barrier dapat berputar dan dilewati calon penumpang.
Mulai 1 November 2004, pada koridor 1 telah disediakan sistem tiket prabayar (Multi Trip). Seorang pengguna dapat membeli sebuah tiket khusus dengan nilai saldo awal tertentu (@Rp. 3.500, pembelian awal dan selanjutnya minimal 10 unit nominal perjalanan) di halte Blok M. Alih-alih dimasukkan ke dalam lubang yang tersedia pada barrier, tiket tersebut ditempelkan ke sensor pada bagian atas dari mesin, mesin kemudian akan mengurangi jumlah saldo, menampilkan saldo yang tersisa, kemudian memperbolehkan pengguna untuk masuk ke dalam halte. Pengisian ulang saldo dapat dilakukan di seluruh halte yang terdapat di koridor 1.
Keuntungan dari penggunaan tiket ini ialah pengguna tidak perlu mengantri di loket setiap kali ingin menggunakan Transjakarta, sementara kekurangannya ialah tiket jenis ini tak mengenal sistem harga ekonomis pagi hari seperti tiket Single Trip.
Di beberapa halte tersedia buletin harian gratis 'Trans Kota' yang diperuntukkan bagi para penumpang. Isinya ialah berita umum, berita olahraga, berita hiburan, berita kriminalitas, artikel kesehatan, beragam tip dan trik, informasi barang konsumtif terkini, berita seputar operasional Transjakarta, dan lain-lain.
Untuk menjaring penumpang di berbagai tempat, disediakan beberapa bus feeder atau pengumpan. Bus ini menghubungkan berbagai daerah dengan salah satu halte Transjakarta seperti di dekat Ratu Plaza (halte Bundaran Senayan) walaupun tetap menggunakan halte bus biasa. Beberapa contoh bus feeder ini antara lain adalah bus yang melayani daerah Bintaro dan BSD.
Di Jalan Gajah Mada/Hayam Wuruk, Jakarta Pusat, dibangun sebuah halte khusus dengan ukuran jauh lebih besar dari halte-halte yang lain. Halte tersebut diberi nama Harmoni Central Busway. Halte yang dibangun di atas Kali Ciliwung adalah titik transfer antarkoridor 1, 2, 3 dan 8. Halte berdaya tampung 500 orang ini memiliki 6 pintu.
Meskipun banyak pohon yang terpaksa ditebang dalam pembangunan jalur Transjakarta, sebuah pohon beringin tua di halte ini tidak ditebang saat pembangunan karena dianggap memiliki nilai sejarah yang tinggi. Namun pada bulan Oktober 2006, pohon ini dirusak oleh sekelompok orang dari Pemuda Persatuan Islam dengan alasan ingin membuktikan bahwa pohon tersebut tidak angker dan keramat seperti yang dipercayai oleh sebagian orang.[6]

[sunting] Halte CAM

Dimulai sejak tanggal 28 Mei 2009, pengguna internet dapat memantau kondisi pada beberapa halte di koridor I melalui aplikasi webcam yang dapat dikunjungi di http://www.transjakarta.co.id/haltecam.php. Kamera-kamera yang digunakan sebenarnya telah terpasang sejak lama, namun baru dibuka untuk kalangan umum secara online.[7] Pada awal pengoperasiannya, halte yang dapat dipantau yaitu:[8]
  • Halte Harmoni Central Busway
  • Halte Bank Indonesia
  • Halte Sarinah
  • Halte Tosari
  • Halte Dukuh Atas 1

  • Halte Setiabudi
  • Halte Karet
  • Halte Bendungan Hilir
  • Halte Polda Metro Jaya
  • Halte Gelora Bung Karno

[sunting] Penumpang

Berdasarkan situs resmi Transjakarta[9], dari 1 Februari 2004 hingga akhir Maret 2005, Transjakarta dilaporkan telah mengangkut sebanyak 20.508.898 penumpang.
Ada program pendidikan khusus bagi anak-anak sekolah yang dinamakan "Transjakarta ke sekolah" (Bahasa Inggris: "Transjakarta goes to school") dan penyediaan bus khusus bagi rombongan untuk anak sekolah (TK, SD, SDLB). Mereka mendapatkan bus khusus yang tidak bergabung dengan penumpang umum. Targetnya, para siswa ini diajari untuk tertib, belajar antre, dan menyukai angkutan umum.

arif

Tarif tiket Transjakarta adalah Rp. 3.500 (Desember 2006) per perjalanan. Penumpang yang pindah jalur dan/atau transit antar koridor tidak perlu membayar tarif tambahan asalkan tidak keluar dari halte. Bagi penumpang yang membeli tiket pukul 5-7 pagi, mereka dapat memperoleh tiket dengan harga yang lebih ekonomis yaitu Rp. 2.000. Mulai 2006, kartu chip JakCard, dilancarkan oleh PT Bank DKI, boleh digunakan untuk membayar tarif.
Awal tahun 2007 direncanakan akan terjadi kenaikan tarif pada saat dioperasikannya koridor-koridor baru (4-7). DPRD Jakarta mengusulkan kenaikan dari Rp3.500,00 menjadi Rp5.000,00, sementara Organda mengusulkan menjadi Rp7.000,00. Kenaikan tarif ini akan diberlakukan dengan alasan antara lain:
  • Jangkauan rute akan menjadi semakin luas
  • Tarif saat ini hanya meliputi aspek biaya perawatan dan operasional saja
  • Seiring dengan bertambahnya jumlah penumpang, jumlah subsidi yang dibutuhkan menjadi semakin besar
  • Tarif saat ini dinilai mematikan angkutan umum yang ada (yang sampai saat ini masih dibutuhkan untuk menyokong operasional Transjakarta)
  • Penumpang yang melakukan transit antar koridor jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya oleh penyelenggara sehingga menjadi beban (finansial)
Rencana kenaikan tarif ini mengundang reaksi negatif dari beberapa pihak yang merasa haknya untuk mendapatkan angkutan yang murah dan nyaman dikurangi, pelayanan yang diberikan belum memuaskan, menambah beratnya biaya hidup keseluruhan, serta ada juga yang keberatan karena angkutan alternatif yang ada telah ditiadakan rutenya pada saat beroperasinya Transjakarta sehingga mereka tidak memiliki pilihan lain.
Sebagai opini khalayak umum, Transjakarta belum dapat mengakomodir kebutuhan masyarakat dan seringkali merugikan, sebab dari sisi pelayanan bukan pelayanan prima yang diberikan tapi pelayanan yang semena-mena. Penumpang dibiarkan berdesak-desakan dan harus antri, bahkan kadang-kadang dibentak, kemudian tidak menerapkan Visitor Management Techniques sehingga susunan antrian penumpang menjadi amburadul.
Namun, ada juga beberapa pihak yang mendukung dengan harapan dengan naiknya tarif jumlah penumpang akan berkurang dan armada bus dapat ditambah sehingga kenyamanan dan keamanan dapat ditingkatkan; Beberapa pengemudi angkutan umum juga berharap bahwa dengan kenaikan tarif ini, sebagian bekas pelanggan mereka akan kembali beralih menggunakan jasa mereka.
Namun tarif baru yang sedianya naik pada 27 Januari 2007 ini ditunda untuk menunggu kajian Dinas Perhubungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bersama-sama BPK dan YLKI.

Jalur


Rute koridor Transjakarta dan rencana koridor baru.
Jalur pertama yang dibuka adalah Koridor 1 sepanjang 12,9 km yang melayani rute Terminal Blok M-Kota. Dua tahun kemudian, Koridor 2 (14,3 km) dan 3 (18,7 km) mulai dioperasikan. Awalnya untuk transfer jalur penumpang harus melakukannya di tiga halte yang telah ditetapkan, yaitu Sawah Besar, Monas, dan Pecenongan, tetapi sejak September 2006, penumpang telah dapat menggunakan Harmoni Central Busway sebagai satu-satunya titik transfer.
Pada gambar telihat bahwa:
  • Garis merah : Jalur Koridor 1
  • Garis biru Tua : Jalur Koridor 2
  • Garis kuning tua : Jalur Koridor 3
  • Garis ungu tua : Jalur Koridor 4
  • Garis coklat : Jalur koridor 5
  • Garis hijau tua : Jalur Koridor 6
  • Garis merah jambu tua : Jalur Koridor 7
  • Garis merah jambu muda : Jalur Koridor 8
  • Garis hijau keruh tua : Jalur Koridor 9
  • Garis merah tua : Jalur Koridor 10
  • Garis biru muda : Jalur Koridor 11
  • Garis hijau keruh muda : Jalur Koridor 12
  • Garis ungu muda : Jalur Koridor 13
  • Garis kuning muda : Jalur Koridor 14
  • Garis hijau muda : Jalur Koridor 15

Koridor 1


Halte Monumen Nasional dari arah Barat Laut.

Halte Harmoni dilihat dari arah Selatan.
Koridor 1 untuk bus Transjakarta beroperasi dengan jurusan Terminal Blok M sampai Halte Stasiun Kota. Jalan-jalan yang dilalui koridor I adalah sepanjang Jalan Sisingamangaraja, Sudirman, MH Thamrin, Medan Merdeka Barat, dan Gajah Mada/Hayam Wuruk.
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor I adalah:
  • Terminal Blok M
  • Halte Masjid Agung
  • Halte Bundaran Senayan
  • Halte Gelora Bung Karno
  • Halte Polda Metro
  • Halte Semanggi Benhil
  • Halte Karet
  • Halte Setiabudi
  • Halte Dukuh Atas 1 (Transfer ke koridor 4 dan 6)
  • Halte Tosari

 Koridor 2

Koridor 2 untuk bus Transjakarta beroperasi dengan jurusan Terminal Pulo Gadung (Jakarta Timur) sampai Halte Harmoni Central Busway (Jakarta Pusat). Jalan-jalan yang dilalui koridor 2 adalah sepanjang Jalan Perintis Kemerdekaan, Suprapto, Senen Raya, Pejambon, Medan Merdeka Timur, Veteran, dan berputar di Halte Harmoni Central Busway. Untuk arah sebaliknya melewati Jalan Medan Merdeka Barat, Medan Merdeka Selatan, Kwitang, Suprapto, dan seterusnya hingga kembali ke Terminal Pulo Gadung.
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor II adalah:
  • Terminal Pulo Gadung
  • Halte Bermis (sejak 1-sept-2009 dapat transfer ke koridor IV pukul 13:00-22:00)[10]
  • Halte Pulomas
  • Halte ASMI
  • Halte Pedongkelan
  • Halte Cempaka Mas (Transfer ke koridor 10)
  • Halte RS Islam
  • Halte Cempaka Tengah
  • Halte Pasar Cempaka Putih
  • Halte Rawa Selatan
  • Halte Galur
  • Halte Senen (Transfer ke koridor 5)

  • Halte Atrium
  • Halte RSPAD
  • Halte Deplu
  • Halte Gambir 1
  • Halte Masjid Istiqlal
  • Halte Juanda
  • Halte Pecenongan
  • Halte Harmoni Central Busway (Transfer ke koridor 1,3dan 8)
  • Halte Balaikota
  • Halte Gambir 2
  • Halte Kwitang
Mulai 1 Juli 2011, Koridor 2 juga melayani penumpang di Halte Monas

Koridor 3

Koridor 3 untuk bus Transjakarta beroperasi dengan jurusan Terminal Kalideres (Jakarta Barat) sampai Halte Pasar Baru (Jakarta Pusat). Pada awal operasinya, jalan-jalan yang dilalui koridor 3 adalah sepanjang Jalan Daan Mogot, S. Parman, Raya Tomang, Gajah Mada/Hayam Wuruk, dan Juanda. Untuk arah sebaliknya melewati Jalan Veteran dan langsung ke Tomang Raya tanpa melewati Harmoni Central Busway dan seterusnya hingga kembali ke Terminal Kalideres.
Dengan dioperasikan 2 halte baru sepanjang Jalan Kyai Tapa (Grogol dan Sumber Waras) sejak tanggal 10 September 2008,[11] pengoperasian koridor ini berubah ke rute baru yaitu Jalan Daan Mogot, Kyai Tapa, Jalan Gajah Mada/Hayam Wuruk (halte Harmoni) dan Jalan Juanda. Sebagian armada koridor 3 tetap melayani rute Jalan S. Parman dan Tomang seperti di atas sebagai bagian dari jalur Pulo Gadung - Kalideres yang biasa disebut jalur express hingga tanggal 2 November 2009 di saat jalur tersebut dilayani sepenuhnya oleh armada koridor 8
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor 3 adalah:
  • Terminal Kalideres
  • Halte Pesakih
  • Halte Sumur Bor
  • Halte Rawa Buaya
  • Halte Jembatan Baru
  • Halte Dispenda
  • Halte Jembatan Gantung
  • Halte Taman Kota

  • Halte Indosiar
  • Halte Jelambar
  • Halte GrogolMulai 10 September 2008[11] (Transfer ke koridor 8 dan 9)
  • Halte Sumber Waras Mulai 10 September 2008[11]
  • Halte Harmoni Central Busway (Transfer ke koridor 1,2dan 8)
  • Halte Pecenongan
  • Halte Juanda
  • Halte Pasar Baru

Koridor 4

Koridor 4 untuk bus Transjakarta mulai beroperasi secara resmi sejak tanggal 27 Januari 2007 dengan jurusan Terminal Pulo Gadung sampai Halte Dukuh Atas 2. Jalan-jalan yang dilalui koridor 4 adalah sepanjang Jalan Bekasi Raya, Pemuda, Pramuka, Matraman, Tambak, Sultan Agung, dan Halimun.
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor IV adalah:
  • Terminal Pulo Gadung
  • Halte Pasar Pulo Gadung
  • Halte Tugas[13][14]
  • Halte Layur
  • Halte Pemuda Rawamangun Mulai 10 September 2008[11]
  • Halte Velodrome
  • Halte Sunan Giri (sejak 1-sept-2009 dapat transfer ke koridor II pukul 13:00-22:00)[15]
  • Halte UNJ
  • Halte Pramuka BPKP Mulai 10 September 2008[11](Transfer ke koridor 10)
  • Halte Pramuka LIA

  • Halte Utan Kayu
  • Halte Pasar Genjing
  • Halte Matraman (Transfer ke koridor 5)
  • Halte Manggarai
  • Halte Pasar Rumput
  • Halte Halimun (Transfer ke koridor 6)
  • Halte Dukuh Atas 2 (Transfer ke koridor 1 dan 6)

Koridor 5


Bus gandeng Transjakarta melayani Koridor 5 (Terminal Kampung Melayu-Ancol).
Koridor 5 untuk bus Transjakarta mulai beroperasi secara resmi sejak tanggal 27 Januari 2007. dengan jurusan Terminal Kampung Melayu sampai Halte Ancol. Jalan-jalan yang dilalui koridor 5 adalah sepanjang Jalan Jatinegara Barat, Matraman Raya, Salemba Raya, Kramat Raya, Pasar Senen, dan Gunung Sahari. Untuk arah sebaliknya melewati Jalan Gunung Sahari dan seterusnya sampai Matraman Raya, kemudian masuk ke Jatinegara Timur.
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor 5 adalah:
  • Terminal Kampung Melayu (Transfer ke koridor 7)
  • Halte Pasar Jatinegara - Ke arah Kampung Melayu
  • Halte Kebon Pala
  • Halte Slamet Riyadi
  • Halte Tegalan
  • Halte Matraman 1 (Transfer ke koridor 4)
  • Halte Salemba Carolus Mulai 10 September 2008[11]
  • Halte Salemba UI
  • Halte Kramat Sentiong NU

  • Halte Pal Putih
  • Halte Central Senen (Transfer ke koridor 2)
  • Halte Budi Utomo
  • Halte Pasar Baru Timur
  • Halte Gn. Sahari Mangga Dua Mulai 10 September 2008[11]
  • Halte Jembatan Merah
  • Halte Pademangan
  • Halte Ancol

[sunting] Koridor 6

Koridor 6 untuk bus Transjakarta mulai beroperasi secara resmi sejak tanggal 27 Januari 2007 dengan jurusan Halte Ragunan sampai Halte Dukuh Atas 2. Jalan-jalan yang dilalui koridor 6 adalah sepanjang Jalan Harsono RM, Warung Jati Barat, Mampang Prapatan, HR Rasuna Said, Latuharhari, Halimun, kembali ke HR Rasuna Said, dan seterusnya sampai ke Ragunan.
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor 6 adalah:

  • Halte Kuningan Timah (Transfer ke koridor 9)
  • Halte Patra Kuningan
  • Halte Departemen Kesehatan
  • Halte Gelanggang Olahraga Sumantri
  • Halte Karet Kuningan
  • Halte Kuningan Madya
  • Halte Setiabudi Aini
  • Halte Latuharhari
  • Halte Halimun (Transfer ke koridor 4)
  • Halte Dukuh Atas 2 (Transfer ke koridor 1 dan 4)

Koridor 7

Koridor 7 untuk bus Transjakarta mulai beroperasi secara resmi sejak tanggal 27 Januari 2007 dengan jurusan Terminal Kampung Rambutan sampai Terminal Kampung Melayu. Jalan-jalan yang dilalui koridor 7 adalah sepanjang Jalan Kampung Rambutan, Raya Bogor, Sutoyo, MT Haryono, dan Otto Iskandardinata.
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor 7 adalah:

  • Halte Sutoyo BKN
  • Halte Cawang UKI (Transfer ke koridor 10)
  • Halte Cawang BNN
  • Halte Cawang Otista
  • Halte Gelanggang Remaja
  • Halte Bidara Cina
  • Terminal Kampung Melayu (Transfer ke koridor 5)

Koridor 8

Koridor 8 mulai beroperasi pada tanggal 21 Februari 2009 Dengan rute Terminal Lebak Bulus sampai Halte Harmoni. Sebelumnya, koridor ini mengalami beberapa penundaan dalam pengoperasian perdananya.[16]
Koridor ini memiliki panjang ± 29 km yang melalui halte-halte sebagai berikut:[17]

  • Halte Kebon Jeruk
  • Halte Duri Kepa
  • Halte Kedoya Raya
  • Halte Kedoya Green Garden
  • Halte Grogol 2 (Transfer ke koridor 3 dan 9)
  • Halte S Parman Central Park
  • Halte Tomang Mandala [18]
  • Halte RS Tarakan[18]
  • Halte Petojo[18]
  • Halte Harmoni Central Busway (Transfer ke koridor 1, 2, 3)[18]

Koridor 9


Bus Gandeng yang melayani Koridor 9
Rute bus Transjakarta Koridor 9 resmi beroperasi dengan koridor 10, yaitu 31 Desember 2010 [5] dengan jurusan Halte Terminal Pinang Ranti sampai Halte Mega Mall Pluit. Jalan-jalan yang dilalui koridor 9 adalah sepanjang Jalan Pondok Gede Raya, Raya Bogor, Mayjen Sutoyo, MT Haryono, Gatot Subroto, S Parman, Latumenten, Jembatan Dua, Jembatan Tiga dan seterusnya sampai ke Pluit.
Halte-halte yang dilalui bus Transjakarta koridor 9 adalah:
  • Terminal Pinang Ranti
  • Halte Garuda Taman Mini
  • Masuk Tol Jagorawi
  • Keluar Tol Jagorawi
  • Halte Pusat Grosir Cililitan (hanya bus gandeng)
  • Halte Cawang UKI
  • Halte Cawang BNN
  • 2 Halte Cawang Ciliwung
  • 2 Halte Cikoko Stasiun Cawang
  • 2 Halte Tebet
  • Halte Pancoran
  • 2 Halte Pancoran Barat
  • 2 Halte Tegal Parang
  • Halte Kuningan Barat (Transfer ke koridor 6)
  • 2 Halte Gatot Subroto Jamsostek

  • 2 Halte Gatot Subroto LIPI
  • 2 Halte Semanggi (Transfer ke koridor 1)
  • 2 Halte JCC Senayan
  • 2 Halte Slipi Petamburan
  • 2 Halte Slipi Kemanggisan
  • 2 Halte S Parman Harapan Kita
  • 2 Halte S Parman Podomoro City
  • Halte Grogol 2 (Transfer ke koridor 3 dan 8)
  • 2 Halte Latumenten Stasiun KA
  • Halte Jembatan Besi
  • Halte Jembatan Dua
  • Halte Jembatan Tiga
  • Halte Penjaringan
  • Halte Pluit (Pluit Village Mall, yg diubah dari Mega Mal Pluit)
Bus Gandeng Koridor 9 hanya sampai PGC dan tidak sampai ke Pinang Ranti.

Koridor 10

Koridor 10 (Cililitan - Tanjung Priok) mulai beroperasi pada 31 Desember 2010.[5] Koridor ini akan melalui Jl. Letjend Sutoyo dan sepanjang jalan By Pass, mulai dari Jl. DI Panjaitan, Jl. Ahmad Yani ,Jl. Yos Sudarso dan Jl. Enggano.
Halte-halte yang akan disinggahi adalah:
  • Halte Cililitan 2 (PGC 2)
  • Halte Sutoyo BKN
  • Halte Cawang UKI (Transfer ke koridor 7)
  • Halte Cawang Sutoyo
  • Halte Panjaitan Penas
  • Halte Kebon Nanas Cipinang
  • Halte Prumpung Pedati
  • Halte Bea Cukai Ahmad Yani
  • Halte Utan Kayu Rawamangun
  • Halte Pramuka BPKP 2 (Transfer ke koridor 4)

  • Halte Kayu Putih Rawasari
  • Halte Pulomas Pacuan Kuda
  • Halte Cempaka Putih
  • Halte Cempaka Timur 2 (Transfer ke koridor 2)
  • Halte Yos Sudarso Kodamar
  • Halte Sunter Kelapa Gading
  • Halte Plumpang Pertamina
  • Halte Walikota Jakarta Utara
  • Halte Permai Koja
  • Halte Enggano
  • Halte Tanjung Priok

Koridor 11

Koridor ini baru direncanakan.
Rencana Rute : Kp Melayu – Pulo Gebang
Jalan yang dilewati adalah
  • Jl. Jatinegara Barat Raya
  • Jl. Matraman Raya
  • Jl. Bekasi Barat Raya
  • Jl. Bekasi Timur Raya
  • Jl. I Gusti Ngurah Rai
  • Jl. Pondok Kopi Timur
  • Jl. Lingkar Luar Timur
Untuk Arah Sebaliknya:
  • Jl. Tol Lingkar Luar Timur
  • Jl. I Gusti Ngurah Rai
  • Jl. Bekasi Timur Raya
  • Jl. Bekasi Barat Raya
  • Jl. Jatinegara Timur

 Rencana Halte

  • Halte Kampung Melayu (Transfer ke Koridor 5 dan 7)
  • Halte Pasar Jatinegara
  • Halte Jatinegara Mester
  • Halte Stasiun Jatinegara (Transfer ke Koridor 10)
  • Halte Pasar Induk Cipinang
  • Halte Migrasi
  • Halte Taman Cipinang
  • Halte Klender
  • Halte SMU 12
  • Halte Mall Klender
  • Halte PMI
  • Halte Kampung Sumur
  • Halte Buaran
  • Halte PPP
  • Halte Bioskop Buaran
  • Halte Stasiun Buaran
  • Halte Prapatan 2
  • Halte Klinik
  • Halte Walikota Jakarta Timur
  • Halte Pulogebang

Koridor 12

Koridor ini baru direncanakan.
Rencana Rute : Pluit - Tanjung Priok
Jalan yang dilewati adalah:
  • Jl. Pluit Pemai
  • Jl. Pluit Timur Raya
  • Jl. Pluit Indah
  • Jl. Pluit Putri
  • Jl. Jembatan Tiga
  • Jl. Jembatan Dua
  • Jl. Pangeran Tubagus Angke
  • Jl. Pasar Pagi
  • Jl. Mangga Dua
  • Jl. Gunung Sahari
  • Jl. RE Martadinata

Halte Transfer

  • Halte Pluit (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Penjaringan (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Jembatan Tiga (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Jembatan Dua (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Pademangan (Transfer ke Koridor 5)
  • Halte Tanjung Priok (Transfer ke Koridor 10)

Koridor 13

Halte ini baru direncanakan.
Rencana Rute : Blok M – Pondok Kelapa
Jalan yang dilewati yaitu:
  • Jl. Sultan Hasanuddin
  • Jl. Wolter Monginsidi
  • Jl. Kapten Tendean
  • Jl. Gatot Subroto
  • Jl. MT Haryono
  • Jl. DI Panjaitan
  • Jl. Kalimalang

 Rencana Halte

Pada Koridor ini belum ditentukan jumlah halte yang akan dibangun. Namun bus ini akan melewati Blok M-Tendean- Cawang-Kalimalang.

 Halte Transfer

  • Halte Blok M (Transfer ke Koridor 1 dan 15)
  • Halte Mampang (Transfer ke koridor 6)
  • Halte Pancoran Barat (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Pancoran Tugu (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Tebet BKPM (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Cikoko Stasiun Cawang (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte Cawang Ciliwung (Transfer ke Koridor 9)
  • Halte BNN (Transfer ke Koridor 7 dan 9)
  • Halte Cawang Sutoyo (Transfer ke Koridor 9 dan 10)

[sunting] Koridor 14

Koridor ini baru direncanakan.
Rencana Rute : Manggarai - Depok
Jalan yang dilewati adalah:
  • Jl. Doktor Suharjo
  • Jl. Profesor Doktor Supomo
  • Jl. Pasar Minggu Raya
  • Jl. Tanjung Barat
  • Jl. Lenteng Agung
  • Jl. Margonda Raya

Rencana Halte

  • Halte Manggarai
  • Halte STIE Muhammadiyah
  • Halte Toba
  • Halte RS Budhi Jaya
  • Halte Menteng Pulo
  • Halte Balai Sudirman
  • Halte Pal Batu
  • Halte Univ. Sahid
  • Halte Honda
  • Halte Pancoran
  • Halte Rs. Triloka
  • Halte Sucofindo
  • Halte SMK 48
  • Halte Pasar Minggu Baru
  • Halte Alfa
  • Halte Asrama Brimob
  • Halte Masjid At Taqwa
  • Halte Terminal Pasar Minggu
  • 2 Halte Flyover Simatupang
  • 2 Halte Stasiun Tanjung Barat
  • 2 Halte Bunda Kandung
  • 2 Halte Petronas, Pom Bensin
  • 2 Halte ISSIP
  • 2 Halte Lenteng Agung
  • 2 Halte Univ. Pancasila
  • 2 Halte Masjid Univ. Pancasila
  • 2 Halte SMU 109
  • Halte Univ. Indonesia
  • Halte Depok
Mulai dari Halte Honda sampai Halte Terminal Pasar Minggu menggunakan jalan layang khusus busway.

Halte Transfer

  • Halte Manggarai (Transfer ke Koridor 4)
  • Halte Pancoran (Transfer ke Koridor 9 dan 13)

Koridor 15

Koridor ini baru direncanakan.
Rencana Rute : Ciledug - Blok M
Jalan yang dilewati adalah:
  • Jl. Raden Fattah
  • Jl. HOS Cokroaminoto
  • Jl. Ciledug Raya
  • Jl. Pakubuwono 6
  • Jl. Sisingamangaraja
Untuk arah sebaliknya:
  • Jl. Sultan Hasanuddin
  • Jl. Trunojoyo
  • Jl. Kyai Maja
  • Jl. Cildeug Raya
  • Jl. HOS Cokroaminoto
  • Jl. Raden Fattah

 Rencana Halte

  • Halte Blok M
  • Halte Bulungan
  • Halte RSPP
  • Halte Pasar Kyai Maja
  • Halte Mayestik
  • Halte Pakubuwono
  • Halte Cipulir
  • Halte Perdatam
  • Halte Pertigaan Show Room
  • Halte Univ. Budi Luhur (UBL)
  • Halte Giant
  • Halte Larangan
  • Halte Ciledug

 Halte Transfer

  • Halte Blok M (Transfer ke Koridor 1)
  • Halte Pasar Kebayoran Lama (transfer ke Koridor 8)

Pengembangan jalur

Dalam usahanya meningkatkan layanan Transjakarta, Badan Layanan Umum (BLU) Transjakarta memodifikasi jalur-jalur yang ada. BLUTJ pertama kali melaksanakan ujicoba modifikasi jalur-jalur tersebut pada tanggal 1 November 2007.

 Jalur Pulo Gadung - Kalideres

Diujicoba sejak tanggal 1 November 2007 dan sering disebut sebagai rute Express, dengan menggabungkan koridor 2 dan 3 dan dilayani 30 armada. Sejak munculnya koridor 8 diadakan rotasi rute di antara 30 armada tersebut dengan perincian:
  • Di hari libur 30 armada tersebut seluruhnya melalui rute Kalideres - Jelambar - Roxy - Harmoni
  • Di hari kerja 15 armada melalui Kalideres - Jelambar - Roxy - Harmoni, sedangkan 15 sisanya melalui Kalideres - Jelambar - Tomang - Harmoni.
Mulai 2 November 2009, 30 armada di jalur ini tidak lagi melayani rute Kalideres - Jelambar - Tomang - Harmoni. Tanpa membedakan hari kerja atau libur, seluruh armada jalur ini melalui rute Kalideres - Jelambar - Roxy - Harmoni.[12]

Jalur PGC - Senen Sentral

Mulai diujicoba pada tanggal 1 November 2007, merupakan jalur khusus yang dibuka hanya pada hari Senin - Jumat, beberapa sumber menyatakan bahwa hal ini disebabkan rendahnya mobilitas pengguna Transjakarta ke Ancol selama hari kerja. Namun pada perkembangannya, rute ini tetap melayani pada hari Sabtu-Minggu dan hari libur. Rutenya melewati seluruh halte dari PGC - Senen Sentral (kecuali Halte Kampung Melayu)

Jalur PGC - Ancol

Merupakan jalur khusus yang dibuka hanya pada hari Sabtu dan Minggu, sebagai pengganti rute PGC - Atrium. Mulai diujicoba sejak tanggal 1 November 2007, beberapa sumber menyatakan bahwa hal ini disebabkan tingginya kebutuhan penumpang Transjakarta ke obyek Wisata di Ancol. Namun pada perkembangannya, saat ini rute PGC-Ancol tetap beroperasi di hari kerja. Rutenya melewati seluruh Halte dari PGC- Ancol (kecuali Halte Kp.Melayu dan Senen Sentral)

[sunting] Jalur Kampung Rambutan - Cawang UKI

Mulai tanggal 5 - 7 Agustus 2009 Badan Layanan Umum Transjakarta (BLUTJ) Busway melakukan uji coba jalur Kp. Rambutan – Cawang UKI mulai pukul 06.00-08.00 WIB. Rute Kp. Rambutan - Cawang UKI berputar di U turn Halim langsung masuk tol hingga keluar di Hek Kramat Jati, oleh karenanya halte yang tidak disinggahi yaitu
  • Halte Cawang UKI
  • BKN
  • PGC (Cililitan)
  • Pasar Kramat Jati
Uji coba ini dilakukan untuk mempercepat pelayanan di Koridor 7 (Kp. Rambutan - Kp. Melayu) yang terhambat di daerah Kramat Jati yang jalurnya mix traffic. Jalur ini juga untuk mengoptimalkan jalur yang sudah berjalan yaitu jalur PGC - Ancol dan PGC - Senen. Selama uji coba, di kaca bus dipasang informasi jalur agar penumpang tidak salah naik bus.

 Jalur Cawang UKI - Kampung Melayu

Dimulai ujicobanya besamaan dengan ujicoba jalur Kampung Rambutan - Cawang UKI.

Jalur Ragunan - Kota / Kota - Ragunan

Mulai beroperasi pada tanggal 1 September 2009 antara jam 06:30 - 07:00 saja dengan dilayani oleh armada koridor 1. Dari arah Ragunan, selepas halte Setiabudi Aini bus tidak akan berhenti di halte Halimun dan Latuharhari melainkan langsung menuju halte Bundaran HI (koridor 1) menuju arah Kota. Arah sebaliknya (Kota - Ragunan) beroperasi antara jam 18.30 - 20.00, dilayani dengan aramda koridor 1. Dari arah Kota, setelah Bunderan HI, keluar jalur (tidak lewat Tosari), lalu berbelok menuju jalan Setiabudi Tengah dan berhenti di Halte Dukuh Atas 2 (koridor 4 / 6) menuju Ragunan

[sunting] Jalur Ragunan - Blok M

[sunting] Grogol 2 - Harmoni

(Rute ini hanya ada pada hari kerja) Rute Grogol 2-Harmoni dibuat untuk mengakomodasi penumpang yang akan naik/turun di beberapa halte yang tidak dilalui koridor 8 pada hari kerja.
Halte-halte yang dilalui dari Grogol 2 menuju Harmoni:
  • Grogol 2
  • Tomang Taman Anggrek
  • Tomang Mandala
  • RS Tarakan
  • Petojo
  • Harmoni.
Halte-halte yang dilalui dari Harmoni menuju Grogol 2:
  • Harmoni
  • Juanda
  • Pecenongan
  • Petojo
  • RS Tarakan
  • Tomang Mandala
  • Tomang Taman Anggrek
  • Grogol 2.

TU Gas - Dukuh Atas 2

Rute TU Gas-Dukuh Atas 2 merupakan versi pendek dari koridor 4. Rute alternatif ini dibuat untuk mempercepat perputaran koridor 4 karena hambatan di Pasar Pulogadung dan sewaktu masuk/keluar Terminal Pulogadung dari/ke jalan Raya Bekasi.
Halte-halte yang dilalui sama seperti koridor 4, tetapi tidak sampai Pulogadung dan berputar di halte TU Gas.

Jalur Harmoni - PGC

Mulai diujicoba sejak tanggal 2 November 2009. Melalui halte-halte Harmoni, Pecenongan, Juanda, Ps. Baru, Pal Putih (melalui fly over Senen), Kramat Sentiong, Salemba, Matraman I, Tegalan, Slamet Riyadi, Kebon Pala, Pasar Jatinegara, Bidara Cina, Gelanggang Remaja, Cawang Otista, BNN, Cawang UKI, BKN, PGC (Cililitan).<

Jalur Kalideres - Bundaran Senayan

Jalur yang mulai diujicoba sejak tanggal 20 Januari 2010 ini merupakan gabungan dari Koridor 3 dan sebagian koridor 1 yang beroperasi dari Kalideres sampai Harmoni (koridor 3) kemudian menuju halte Monumen Nasional hingga halte Bundaran Senayan di Koridor 1 dan berputar di bundaran Senayan. Waktu operasional rute ini adalah hari Senin - Jumat pada pukul 07:00 - 10:00 WIB di pagi hari dan 16:00 - 20:00 WIB di sore/malam hari. Selanjutnya waktu mulai operasi pagi diubah menjadi jam 6:30 pagi. Rute ini dilayani oleh 5 armada yang semuanya dioperasikan PT. Trans Batavia

nah inilah rute beserta koridornya,  mudah mudahan postingan ini bisa mempermudah jika teman teman ingin berpergian menggunakan busway ini, sekian dan terima kasih :)